ALIF BA TA

ALIF BA TA

16 February 2015

Empat Kriteria Asas Untuk Berjaya (Surah Al-Asr)

EMPAT KRITERIA ASAS UNTUK BERJAYA (Surah Al-Asr) 

From : USRAH OHSEM 15 FEB 2015

1) Hari ini, usrah dimulakan dengan menghayati peringatan yang ALLAH s.w.t. beri tentang kematian. Minggu ini negara kehilangan seorang tokoh ilmuwan dan sosok tubuh yang kental dalam dunia tarbiah. Pemergian Tok Guru Nik Aziz (TGNA) memberi kesan yang mendalam dalam setiap aspek kehidupan manusia.

2) As-Syahid, Imam Hasan Al-Banna, seorang tokoh pejuang dalam dunia dakwah Islamiah, dipanggil menghadap Ilahi pada tarikh 12 Februari 1949. Manakala, TGNA pergi meninggalkan dunia yang fana' ini, pada tarikh yang sama 12 Februari 2015.

3) Namun beza dua tarikh ini adalah, kita diberi peluang untuk merasai pemergian seorang tokoh yang hidupnya dipenuhi dengan caci maki dari manusia, namun perginya beliau menimbulkan kasih dan sayang seorang hamba. Betapa menunjukkan, jalan DAKWAH itu, tiada kesenangan yang wujud diatas dunia. Namun diakhir penghidupan, ALLAH buka jalan-jalan ke SyurgaNya. Kematian yang menghidupkan.  Moga ALLAH tempatkan TGNA dalam kalangan para syuhada dan solehin. 


4) Kematian adalah perkara yang paling dekat dengan manusia. Tapi tidak ramai yang orang yang rasa betapa dekatnya kematian dengan dirinya. Hasilnya, jarang sekali manusia membuat persediaan untuk hari kematiannya. Sedangkan kematian itu adalah suatu yang pasti.

5) Surah pilihan hari ini, adalah Surah Al-Asr. Surah yang ALLAH peringatkan kepada manusia, tentang waktu/masa. Allah bersumpah didalam surah ini, bahwasanya manusia SEMUA sekali, dalam kerugian. KECUALI, orang yang hidupnya memenuhi empat kriteria yang menjadi asas kejayaan dunia dan akhirat iaitu ;
a -Beriman
b - Beramal soleh
c - Berpesan2 dengan kebenaran
d - Berpesan2 dengan kesabaran

6) Dua perkara pertama (a&b) adalah untuk diri sendiri. Akidah kita, solat kita, sedekah kita dsb. Manakala, dua yang terakhir (c&d) adalah tentang nilai kemasyarakatan. Dan dua perkara terakhir inilah yang selalunya manusia terlupa/tertinggal/saja buat2 lupa/tak tahu/tak nak tahu. Ia berkait dengan DAKWAH.

7) Dalam Surah Al-Asr ini ALLAH sudah selitkan 4 perkara (a,b,c,d) yang menjadi asas/kunci kejayaan. Manusia kalau tak tinggal 4 perkara ini, maka dialah manusia yang disebut sebagai orang-orang yang terKECUALI.

8) Analoginya, bayangkan markah lulus untuk peperiksaan kita adalah 40. Kita mesti score at least 40 untuk lulus. Dan kalau kita tak dapat atau kurang 1 markah sahaja pun (cth: 39), kita tetap dikira GAGAL. Begitulah 4 perkara dalam surah yang ALLAH pesan tentang betapa ruginya (GAGAL) manusia yang hidup di muka bumi milik Dia. Bayangkan, kita sudah buat dua perkara pertama (a&b), kita solat, kita puasa, kita sedekah, namun kita terlupa untuk buat dua perkara yang akhir (c&d), kalau ikut analogi, kita baru dapat 20 markah. Kita lulus atau gagal? Sebab itu dua yang terakhir itu ada kaitan dengan jalan DAKWAH.

9) DAKWAH secara literalnya, menyampaikan. Menyampaikan pesan/mesej/ilmu yang mengajak manusia melakukan perkara yang benar dan menjauhi yang salah/mungkar. Namun perkara yang kita sering terlepas pandang adalah, tentang menyampaikan dakwah/berpesan dengan kebenaran dan kesabaran.



10) Pengajaran dari kisah Nabi Nuh a.s jalan dakwah kepada kaumnya yang hampir mencecah 950 tahun, namun pengikutnya tidak lebih 80 orang. Malah isteri dan anaknya sendiri pun gagal untuk mengikut jalan kebenaran. Namun, baginda dengan penuh ketabahan dan kesabaran tidak berganjak dari menyampaikan mesej dakwahnya. Adakah Nabi Nuh, dikira sebagai orang yang RUGI/GAGAL? Jawapannya tidak sama sekali.

11) Firaun, memiliki kekayaan, istana besar, harta, kuasa, dan segala kemewahan, namun semua itu, hanyalah untuk kemanisan duniawi sahaja, malah ALLAH sudah bayar CASH di dunia lagi. Maka tergolonglah Firaun didalam golongan orang yang RUGI.

12) Sebab itu, kata Imam As-Syafie, kalau ALLAH tidak turunkan semua surah dalam Al-Quran pun, hanya ada Surah Al-Asr sahaja, ianya sudah memadai. Kerana peringatan ALLAH dalam surah ini jelas dan lengkap untuk kehidupan sebagai seorang hamba, dan nilai kemasyarakatan.

13) Sebab itu, hidup ini kita tidak boleh rasa selesa dengan amalan yang kita lakukan sendiri-sendiri sahaja. Solat kita, tilawah kita, sedekah kita, puasa kita, semua itu kita perlu tingkatkan, namun masih tidak mencukup dalam kita hendak pergi menghadap Tuhan Rabbul Jalil. Apa jawapan kita, bilamana nanti ditanya oleh ALLAH, mana perginya dua perkara terakhir yang Dia pesan dalam surah Al-Asr ini? Lidah kaku dan kelu.

14) Oleh itu, sampaikanlah segala ilmu/pesanan yang benar. Sampaikanlah pesan dengan penuh kesabaran. Dengan segala kudrat/kemampuan yang kita ada. Manusia ada pelbagai kelebihan dan kekuatan. Orang yang hebat berpidato, sampaikanlah pesan dalam petah bicara anda. Orang yang hebat dalam penulisan, selitkanlah pesan dalam bait-bait tulisan anda. Orang yang hebat fotografi/edit, luncurkanlah pesanan dalam keindahan fotomu. Moga amal yang sedikit ini, menjadi asbab, kunci syurga ALLAH buat kita semua.

Cardiff
15 Februari 2015
11.59 PM

P/S: Dipersilakan SHARE moga bermanfaat untuk semua.

14 February 2015

Coretan Anak Si Penjaja Pasar Malam [ Bahagian 1 ]

Artikel tentang Kg Padang Jawa ni benar-benar mengingatkan aku kisah hampir 15 tahun yang lalu. [Baca artikel disini: http://www.sinarharian.com.my/…/asal-usul-nama-padang-jawa-… ]

Ketika mana, baru berusia lebih kurang 8-10 tahun, ami dan abah akan bawa aku untuk ikut mereka berdua ke tapak pasar malam setiap kali hari Jumaat untuk membantu mereka meniaga air.

Sebenarnya, bukan bantuan yang mereka dambakan, namun terselit pengajaran yang sangat bermakna. Ami and abah mahu aku belajar, bagaimana mencari secicip rezeki demi kelangsungan hidup itu, memerlukan pengorbanan yang ulung.

Aku teringat lagi dialog ami yang amat menyentuh hati ini, bilamana hari Jumaat itu, sebaik sahaja usai menyiapkan barang dan tempat untuk mula berniaga, hujan turun dengan lebatnya. Masih jelas dalam bayangan mata, abah menundukkan badan, melipat kaki seluar yang kuyup dibasahi lecak hujan.

Ami kata, "wan kena kena belajar rajin-rajin, kalau tak nak kerja macam ami ngan abah. Kerja dalam ofis ada aircond, ada kereta besar." Ayat tipikal orang Melayu. Namun ayat itu lah yang sebenarnya membawa makna lebih besar. Pengorbanan sang ibu dan ayah, yang walau apa pun latar belakangnya, mahukan anak-anak mereka memiliki masa hadapan yang lebih baik dari mereka.

Mungkin ami and abah tidak ada sekeping ijazah untuk ditunjukkan pada anak-anaknya, namun, ami dan abah ada sebuah inspirasi dan semangat yang cukup jitu untuk diwarisi pada anak-anak.

Kini, aku merindui, untuk bersama-sama ami dan abah dalam lecak basah di pasar malam, memanggil orang yang lalu lalang untuk singgah membeli air.

7 tahun sudah berlalu ketika ami dan abah buat keputusan untuk jual semua tapak pasar malam, van dan peralatan untuk meniaga. Terima kasih ami terima kasih abah.

Sahabat-sahabat, doakan aku dapat membalas jasa orang yang paling aku cintai dan sayangi dunia dan akhirat ini. Moga kalian juga diberkati ALLAH dan bisa membalas pengorbanan mereka.

“Sesiapa yang membuat ibu dan bapanya gembira (memberi keredhaan), maka sesungguhnya ia mendapat redha Allah s.w.t”. (Hadis Riwayat Bukhari)

p/s: Klinik Desa (GAMBAR) dalam artikel ini betul-betul berada di belakang tapak tempat ami dan abah berniaga. Dan tempat aku selalu curi tulang bila abah suruh punggah barang-barang dari van tongue emoticon wink emoticon Aku rindu...



Hazwan Mohamad
11.2.2015
10.47 pm
Cardiff,Wales,
The United Kingdom.

CC 7 Project Speech Cardiff Toastmaster

What I like the most about Cardiff Toastmasters is, we are all here to learn and improve ourselves! It is okay to make mistakes, as we learn something new every mistake. Here, no one is better than anyone else and everyone is the best at everything!

This is my CC7 Project Speech, it is about The 'RPG' Model of Success People! As the Toastmaster encourage the feedback after each of the speeches, I would like to have your favor to leave feedback about cc7 speech. Thank you!

Anyone who has never made a mistake has never tried anything new.”
(Albert Einstein)

PERKASA bertamu di Cardiff [Bahagian 1]

PERKASA [ Bahagian 1 ]

(AMARAN: Jangan baca, PANJANG) !

Alhamdulillah, kehadiran Dato Ibrahim Ali (DIA) Presiden PERKASA Malaysia ke bumi Cardiff, tepat pada waktu dan ketikanya. Tika ini, sosok tubuh Sang Presiden ini sedang dihentam teruk berikutan satu status Facebook yang dimuat naik di laman fb milik beliau.

Intipati status itu menjadi kontroversi apabila ucapan takziah atas pemergian tokoh ulung negara, TGNA kelmarin, disusuli dengan kritikan pedas terhadap kepimpinan almarhum Tok Guru dalam memimpin kerajaan Kelantan. Berikut adalah beberapa lontaran idea dan juga soalan yang sempat saya kemukakan dalam pertemuan ini:

1) Isu status FB kontroversi

Saya bertanyakan tentang isu status FB ini, adakah ia dari tulisan dan pandangan DIA sendiri? Dan mengapa bila dihentam, status itu dipadam, tanpa ada penjelasan? atau permintaan maaf?

Jawapannya, YA. Memang ia dari pandangan beliau, namun yang memuatnaik status itu adalah salah seorang admin page berkenaan (di Malaysia) tanpa pengetahuan DIA. Dan selepas status tersebut dihentam teruk, admin tersebut telah memadamkan status itu dari laman FB milik DIA juga tanpa pengetahuan. DIA kata dia tidak akan apologetik terhadap kata-kata tersebut, kerana itu adalah pandangan peribadinya terhadap almarhum. (Ada beberapa perkara yang disebutkan yang pada pendapat saya lebih baik tak ditulis disini).

Jawapan balas saya:

Saya hormat pandangan DIA, namun, bagi saya dengan memuatnaik status seperti itu, ianya suatu tindakan yang kurang bijak, dan tidak kena pada masanya. Walau apa pun kesilapan dan kesalahan mahupun kritikan, ianya sedikitpun tidak akan menghilangkan rasa hormat pada orang yang sudah dipanggil menghadap Ilahi. Apatah lagi, status tersebut, dimuatnaik belum usai 24 jam pun TGNA dikebumikan.

Saya bukan pentaksub TGNA, namun kalau ditanya siapakah contoh tokoh kepimpinan yang saya pilih, sudah tentu jawapannya pada dua sosok tubuh ini; Almarhum TGNA dan Tun Dr Mahathir. Malah saya yakin, hatta ditanya pada seluruh rakyat Malaysia pun rata-rata jawapannya sama. Maka tidak bolehkan DIA melahirkan sedikit rasa hormat? Bukan tak boleh kritik, tapi tunggulah dulu, tidak kena masa!

Setiap manusia ada kekuatan dan kelemahan masing-masing. Setiap manusia tidak akan terlepas dari dosa. Kritikan pada TGNA, tatkala belum sampai 24 jam pemergiannya, bagi saya, ia satu tindakan yang tidak kena pada masanya.

Jawapan balas saya ini, dibalas semula dengan DIA menegakkan pendiriannya semula. Dan tidak berganjak. Saya tidak mahu membuat hujah ini meleret panjang, sekurang2nya, saya sudah sampaikan pandangan saya pada DIA, terima atau tidak, terpulanglah. Sekurang2nya, saya tidak hanya menjadi pahlawan papan kekunci semata! Alhamdulillah diberi kesempatan ini.

2) Kenapa PERKASA salahkan Cina sedangkan kuasa ada di tangan Melayu?

Penjelasan Soalan:

Soalan ini merupakan soalan yang rata-rata dari kita seringkali dengar dan mungkin jadi soalan 'maut' untuk PERKASA. Hari ini, dari kedudukan Raja, Perdana Menteri, hingga lah kepada pembuat dasar, rata-ratanya dari kalangan orang Melayu, namun, mengapa hak-hak orang Melayu masih tidak terjaga?

Jawapan DIA:

Agenda PERKASA bukan menyalahkan cina, india atau kaum-kaum lain dek kerana kelemahan Sang Penguasa Melayu sendiri dalam membela dan mempertahankan bangsa Melayu. PERKASA tidak main sindrom menyalahkan orang Cina!

Namun, PERKASA terpaksa hadir dalam situasi politik tanah air kerana melihat kepada beberapa tekanan dari chauvanis Cina yang semakin hari semakin melampaui batas. Hal ini semakin jelas kelihatan apabila UMNO/BN gagal dalam mempertahan 2/3 undi dalam dua PRU!

Chauvanis2 Cina ini lah yang menyusun agenda bagi memastikan hak2 kaum bumiputra sedikit demi sedikit diganggu gugat. Malah lebih teruk lagi, mereka ini bukan sahaja bermain sentimen perkauman, malah turut menyentuh isu-isu sensitiviti agama Islam sebagai agama rasmi negara. Maka orang2 ini lah yang sebenarnya menjadi musuh PERKASA. PERKASA bangkit, disebabkan UMNO sudah tidak mampu membela dan mempertahankan orang Melayu! PERKASA bangkit, disebabkan PEMUDA UMNO takda telor bkn macam dulu lagi dah!

3) Isu lain yang diperjuangkan PERKASA (Baca: Melayu Liberal) ?

Selain dari isu bumiputra, PERKASA juga sangat lantang dengan golongan liberalis! Isu COMANGO dengan tuntutan2 hak asasi manusianya turut mendapat kritikan dari PERKASA.

Ada satu ayat yang saya setuju dengan DIA. Beliau kata, kalau ramai dari kalangan musuh-musuh (baca: Msiakini,RBA) kita ni, setiap hari dok hentam,serang macam2, apa maknanya? Maknanya, ada perkara yang kita buat itu betul dan mereka merasakan terancam dengan susun atur serta gerak langkah kita yang bakal mematikan percaturan mereka!

Betapa kita perlu sedar, hari ini, ummat Islam di Malaysia, saban hari dicengkam dan bertalu-talu dihentam! Sama ada kita tidak sedar, atau sedar tapi buat2 tak tahu, atau memang tak sedar langsung dengan agenda mereka ini. Maka PERKASA hadir selaku third force, yang bangkit dengan lantang mempertahan agenda agama, bangsa dan tanah air dari golongan segelintir dari non-bumi yang tidak faham erti hormat-menghormati yang sudah sejak sekian lama diamalkan di bumi tanah nusantara milik Melayu ini.

Saya akan sambung beberapa perkara yang tidak dapat disampaikan ke telinga DIA sendiri dalam pertemuan ini dek kerana kesuntukan masa dan keadaan yg kurang mengizinkan dalam Bahagian 2 nanti.

Sekian.

Hazwan Mohamad
Cardiff
14.02.2015
12.16pm

p/s: Aku bukan jurucakap PERKASA tongue emoticon lol

29 January 2015

Hidup Dalam Puji-Pujian

Hidup dalam puji-pujian

Hidup dalam puji pujian itu indah,
Namun andai tersalah tafsir ia membawa rebah.
Hidup dengan angan angan itu mudah,
Namun andai tiada tindakan ia tanda kita lemah.
...
Manusia sebagai hambaNya ada masa kita berkobar semangat, ada kala kita rasa kecil menikus. Carilah semangat itu dalam diri sendiri dan dengan mengenal Pencipta, kerana Dia tidak menciptakan kita dengan sia-sia.

Hazwan Mohamad
Cardiff, Wales.
11.01pm
25 Januari 2015

28 January 2015

Manifestasi Kembara Eropah I




Alhamdulillah, entri ini ditulis selepas hampir 2 minggu kembara ke Negara Eastern Europe (Eropah Timur) berakhir. Kembara ke Eropah Timur ini adalah siri Euro Trip ke tiga saya sepanjang menyambung pelajaran di Bumi Cardiff. Koleksi 'fridge magnet' dalam gambar di atas adalah manifestasi saya sepanjang pengembaraan jelajah Euro Trip dari siri 1 sehinggalah yang ke 3 ini.

Sememangnya saya sangat bersetuju bahawa 'Education is the ticket to travel'. Disepanjang siri Euro Trip ini, saya sentiasa bersyukur kepada Nya atas segala nikmat yang tidak terhitung ini. Tidak pernah terjangkau dalam benak fikiran sebelum ini, bahawa kaki ini akan berupaya untuk melangkah ke kota-kota besar di Eropah. Selama ini hanya melihat sahaja di kaca tv dan gambar-gambar rakan-rakan yang bertuah melanjutkan pelajaran ke luar Negara atau pun menumpang tuah keluarga berada melancong keluar Negara saban tahun.

Tetapi, Ya! Kali ini, ia benar-benar berlaku. Mata kaki sendiri merasai betapa dahulunya semua ini hanya impian yang menjadi angan-angan, kini sudah pun berlalu sebagai sebuah kenyataan. Sungguh, peluang yang Dia beri untuk aku melanjutkan pelajaran selepas tamat diploma di UiTM ini satu yang amat besar dan memberi impak pada aku.

Ada berbaki beberapa bulan sahaja lagi untuk menamatkan kehidupan sebagai seorang mahasiswa di bumi Eropah ini. InshaALLAH doakan agar ilham ini tidak tertahan, agar aku dapat kongsikan pada semua ceritera kembara ilmu di bumi bertuah ini.

HAZWAN MOHAMAD
Cardiff University
Wales, UK



Siapa Rasis Yang Sebenar?



Dalam perjalanan pulang dari kelas pagi kelmarin, penglihatan aku tertancap pada sekeping nota yang dilekatkan pada tiang-tiang lampu di laluan pejalan kaki. Ayatnya mudah tetapi membuatkan aku berfikir panjang. Berfikir tentang nota ini sebenarnya sedang berlegar di seantero dunia. Apatah lagi, di bumi bertuah Malaysia. Di Negara bertuah ini, kita dianugerahkan dengan kepelbagaian etnik yang berpijak pada tanah yang sama, berbumbungkan langit yang serupa. Melayu, Cina, India dan juga berpuluh suku kaum Bumiputra Sabah dan Sarawak mengisi statistik populasi negara yang kini sudah mencecah angka 30 juta.

Malaysia seringkali didendangkan dengan kemanisan kepelbagaian etnik yang kita ada. Dahulunya, kita dikenali dengan semangat perpaduan yang cukup jitu dalam kalangan negara-negara ASEAN dan juga global. Mana tidaknya, walaupun kita ada banyak perbezaan, namun tetap hidup dalam aman dan sejahtera.

Tutup cerita 13 Mei 1969, tanah air ini, tidak lagi kedengaran tentang isu-isu besar berkenaan dengan perpaduan antara kaum. Ketika zaman pemerintahan Tun Dr Mahathir Mohamad, mantan Perdana Menteri ke-4, kita tidak dihidangkan dengan isu-isu sensitive yang melingkar disebalik perkauman antara Melayu, Cina dan India. Walaupun ramai yang menggelar Bapa Pemodenan Malaysia itu sebagai seorang Ultra Melayu, namun, tidak kedengaran isu-isu major tentang perkauman di Malaysia ketika itu. Melayu, Cina, India dan kaum-kaum lain, sentiasa hormat-menghormati adat, budaya, tatacara, dan agama masing-masing.

Namun, selepas pemerintahan Tun Dr Mahathir, isu-isu perkauman di Malaysia semakin memanaskan telinga. Melayu berasa panas punggung, bangsa Cina merasakan seolah-olah mereka dianiya, India rasa terpinggir. Semuanya serba tidak kena. Melayu digelar pendatang oleh kaum Cina, kemudian Melayu pula membalas, bahawa Cina juga kaum pendatang.Agama dijadikan senjata untuk mencapai kemenangan. Dahulu, Islam tidak pernah diperlekeh sedemikian rupa, hari ini, kalimah ALLAH, Azan, ibadah korban, hudud, dan isu aurat (tudung) dengan 'slumber' sahaja dipertikaikan oleh golongan bukan Islam.

SIAPA RASIS YANG SEBENAR ?

Apabila Melayu menuntut hak yang termaktub dalam Perlembagaan, maka itu digelar sebagai rasis. Apabila Melayu Islam berhimpun dan berbicara tentang masa depan dan kepentingan agama, bangsa dan negara, maka ia digelar sebagai rasis. Namun, tidak pula kedengaran ayat-ayat seperti di atas bilamana 'mereka' menuntut sesuatu yang kelihatan lebih kurang sama, malah ada yang lebih 'sudu dari kuah'. Bila itu yang terjadi, mereka katakan 'Ya, itu HAK KAMI'. Namun dalam masa yang sama, bila kita menuntut hak kita, kita digelar si rasis!

Lebih malang lagi, golongan 'mereka' ini bukan sahaja hadir dari kalangan bangsa itu, namun wujud segelintir dari bangsa Melayu sendiri., yang kononnya memperjuangkan hak samarata. Mereka ini mudahnya dicop sebagai LIBERALIS ! Golongan ini, golongan yang saya kira tidak pernah belajar dari sejarah bangsa nya sendiri.

Saya cukup terkesan dengan slogan 'Terrorist has no religion'. Ini adalah slogan yang dilaungkan bagi menghakis Islamophobia dalam kalangan masyarakat global terutamanya di negara Uncle Sam dan Eropah. Ya, memang bangsa dan agama adalah satu yang cukup berbeza. Tidak sama. Namun, bagi saya, dalam konteks perkauman, saya berpendapat ' Racist also has no race'. Rasis juga sebenarnya tidak berbangsa, tidak mewakili kaum tertentu.

Sebenarnya rasis ini adalah orang yang tidak faham akan hakikat kepelbagaian yang wujud disekelilingnya. Sebab itu, orang rasis ini, dia suka menuntut yang bukan-bukan, menuntut yang bukan hak dia. Orang rasis ini akan membuatkan orang yang tidak sama dengan dia merasa terancam, dan tidak senang duduk. Orang rasis ini suka kacau bilau, dan tidak suka perpaduan, keharmonian dan perpaduan dalam kawasan/negara yang dia tinggal.

SIAPA BUKAN RASIS ?

Rasis ini bagi saya lawannya adalah Rasional. Orang yang tidak rasis, adalah orang yang bersikap rasional dalam apa jua perkara. Menghormati perbezaan yang ada, tidak menuntut sesuatu yang bukan hak nya, dan sentiasa mencari titik persamaan bukan perbezaan. Jikalau inilah sikap yang dimiliki oleh kesemua populasi di Malaysia tanpa mengira kaum, saya yakin dan percaya, Malaysia yang dahulunya dikenali sebagai sebuah negara yang hebat dari segi perpaduannya dapat dikembalikan semula. Tidak ada salahnya bilamana Melayu, Cina, India dan kaum-kaum lain mempertahankan citra budaya, adat, bahasa dan agama masing-masing. Namun yang salahnya adalah kita saling tidak berpuas hati dan sentiasa mencari titik perbezaan antara kita. Apa yang termaktub dalam Kontrak Sosial, akan kekal menjadi sejarah yang baik untuk kita jalani bagi mendepani masa depan Malaysia. Tanpa si rasis, Melayu tidak akan berasa terancam kedudukannya, Cina tidak berasa dianiaya, India tidak akan rasa terpinggir, dan kaum-kaum lain juga turut mendapat manfaat yang sama. Ayuh, Malaysia, kita melangkah ke masa hadapan yang lebih baik, aman dan damai.

p/s: Rasis tidak punyai bangsa


Hazwan Mohamad
Cardiff University, Wales
United Kingdom.
28 Januari 2015